Ancaman Sesar Lembang Disebut Lebih Dahsyat Dibanding Cimandiri, Membentang dari Manglayang hingga Padalarang


Sesar Lembang


Ilustrasi. Gempa Cianjur magnitudo 5,6 pada Senin, 21 November 2022 disebabkan adanya aktivitas sesar Cimandiri. /Twitter/@DaryonoBMKG

Berita
islam - Selain Sesar Cimandiri yang diduga jadi biang bencana gempa di Cianjur Jawa Barat, Sesar Lembang kembali mendapat perhatian.

Terutama karena disebut-sebut beresiko menyebabkan bencana lebih dahsyat jika terjadi patahan atau pergeseran.

Untuk diketahui, di Provinsi Jawa Barat, terdapat beberapa sesar atau patahan aktif diantaranya adalah Sesar Lembang.

Dikutip Pikiran-Rakyat.com dari kanal YouTube BNPB Indonesia, diketahui, Sesar Lembang membentang sepanjang 29 kilometer, dari Gunung Manglayang di Timur Bandung ke sekitar wilayah Padalarang.

Lebih rincinya, Sesar Lembang mengitari tepi utara kota Bandung, dan beberapa di Selatan Gunung Tangkuban Perahu, salah satu gunung api yang hingga kini masih aktif di Indonesia.

Jika terjadi pergerakan, maka Sesar Lembang dapat menimbulkan adanya gempa tektonik maupun longsor dan memiliki periode ulang sekitar 170 hingga 670 tahun.

Sedangkan, terakhir kali terjadi bencana alam hasil Sesar Lembang ialah sekitar 500 tahun lalu. Artinya, sejak rentang hari ini hingga 100 tahun mendatang, kemungkinan bencana akan selalu ada.

Menjadi perhatian BNPB Indonesia, bahwa sepanjang sesar Lembang terdapat berbagai lokasi dan fasilitas pariwisata marak dibangun.

Sempat terhenti lantaran aktivitas sesar masih anteng, Rahma Hanifa dari Pusat Studi Gempa Nasional menjelaskan GPS pemantau pergerakan mulai dipasang lagi untuk Sesar Lembang pada 2004.

Dari data GPS, dapat diambil simpulan Sesar Lembang memiliki pergerakan 2 hingga 6 milimeter per tahunnya.

Di sisi lain, Koordinator Mitigasi Gempabumi dan Tsunami BMKG, Daryono mengungkapkan seberapa bahaya Sesar Lembang.

"Hasil kajian para ahli menunjukkan bahwa sesar aktif ini memiliki magnitudo tertarget 6,8. Kapan gempa kuat akan terjadi, tidak seorang pun ada yang tahu. Agar selamat dari gempa, kita dapat melakukan upaya mitigasi konkret dengan membangun rumah tahan gempa dan belajar cara selamat saat terjadi gempa," ujar dia.

Dia menegaskan, keaktifan Sesar Lembang dapat dilihat dari aktivitas gempa-gempa kecil yang masih terjadi di sepanjang jalurnya.

Sejauh ini, tercatat beberapa gempa terjadi di jalur Sesar tersebut, diantaranya gempa Kampung Muril Cisarua dengan magnitudo 3,3 Pada 28 Agustus 2011, dan gempa magnitudo 2,8 and 2,9 pada 14 dan 18 Mei 2017.

Selain untuk memantau gempa di Indonesia, BMKG telah memasang dan mengoperasikan Seismograph WWSSN (World Wide Standardized Seismograph Network) untu memonitor aktivitas Sesar Lembang.

Dari hasil penelitian BMKG dan mitra, terdapat 9 kali gempa di Sesar Lembang selama periode 2010 hingga Desember 2011. (pikiranrakyat)

 
[beritaislam.org]

Belum ada Komentar untuk "Ancaman Sesar Lembang Disebut Lebih Dahsyat Dibanding Cimandiri, Membentang dari Manglayang hingga Padalarang"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini Banner iklan disini
Tekan Tombol Close Untuk Menutup Iklan

Banner iklan disini