Dia akan Mati Ditawur Rakyatnya Sendiri! Akankah Prediksi Cak Nun Jadi kenyataan?





Cak Nun Dia akan Mati Ditawur oleh Rakyatnya Sendiri

"Ingat pesen caknun,
Ttg ya'juz ma'juz dan China
Reungkan sendiri
Awas jangan salah pilih pemimpin, 

"Kalo ada pemimpin yg mempersilahkan orang lain meng injak2 kepalamu, dia akan mati di tawur rakyatnya sendiri..." Tulis akun @yashadipura) pada November 20, 2018


Oleh Emha Ainun Najib (Cak Nun)

Yang dilakukan China itu bukan seperti yang dilakukan oleh Jerman Timur atau Cheko. China gak milih kanan gak milih kiri, dia tunggangi kedua-duanya. Jadi, politiknya komunis tapi ekonominya kapitalis.

Yang pemerintah kita lakukan justru adalah memanggakan (mempersilahkan) China untuk memperbudak kita. Monggo sampean perbudak kulo…

Kublai Khan kalah oleh Raden Wijaya. Sekarang Kublai Khan dipersilahkan masuk. Kita gak kalah.. malah mempersilahkan masuk. Ini bukan urusan kehormatan lagi, tapi ini kehinaan yang tidak disadari sebagai kehinaan..

Kita gak nantang siapa-siapa. Cuman kita punya harga diri, kita punya muruah, kita punya martabat. Kita gak mau nginjak-nginjak siapapun. Tapi kita gak akan mungkin mau diinjak-injak siapapun.

Kalau ada Pemimpin yang mempersilahkan orang lain menginjak-injak kepalamu, dia akan mati ditawur (dikeroyok ramai-ramai) oleh rakyatnya sendiri !!!” (*)

Lihat video cak Nun berikut ini:

Jika melihat kondisi perpolitikan sekarang yang sedang terjadi, akankah prediksi Cak Nun ini akan menjadi kenyataan? wallahua'lam.

Subscribe to receive free email updates:

63 Responses to "Dia akan Mati Ditawur Rakyatnya Sendiri! Akankah Prediksi Cak Nun Jadi kenyataan?"

  1. Semoga tdk terjadi baik pada pemimpin negara maupun pemimpin umat...jayalah negeriku jayalah agamaku

    BalasHapus
  2. Tdk menginjak_injak dan tdk ada yg diinjak_injak.

    BalasHapus
  3. Hanya allah yg tau,tak usah mencap orang, lebh baik intropesi aj

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan samakan , berserah diri dengan pasrah... Berserah diri hanya kepada Allah , itu di barengi dg usaha dan Do`a . Tetapi pasrah kepada pemerintahan yg dzolim , ya tinggal menunggu ke hancuran saja.

      Hapus
    2. Kalau jepang apa ngk dari dulu jajah kita kok ngk ada komen semua merek mobil dari jepang kok ngk ada yg bilang kita d jajah

      Hapus
  4. Malaikat aja nunggu perintah Alloh...gak bisa meramal..

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. Emang saudara tau ! Sifat malaikat dan manusia ?...dalam urusan berbangsa dan bernegara jangan bawa2 malaikat mas.. emang pemimpin negri ini malaikat ?... Perlu saudara tau !! Malaikat Ndak punya nafsu mas... Beda jauh dg kita , manusia

      Hapus
  6. Dari dulu diinjak² mamarika diem bae

    BalasHapus
  7. Apa iya nginjak2..? Kan utk kasih lap kerja bg rakyat, kita butuh investasi..yg mn chinalah yg saat ini punya banyak modal utk itu.. Kl dimusuhi terus, Vietnamlah yg akan semakin berjaya merebut peluang itu..

    BalasHapus
  8. Kemeruh alias sok tau sebagae ustad pantaang memanas manasi suasana yg sdh keruh sehrsnya mendinginkn kok mala ngompori,ra ilok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalimat anda juga sebenarnya termasuk kalimat mengompori.

      Hapus
    2. Ini salahnya pola pikir rakyat bangsa ini !! Klu sudah ngefans , biarpun salah , tetap aja di bela mati2 an . Ini yg bikin negara sulit maju..

      Hapus
    3. Lha ini juga, kalo sudah gak suka, apapun jadi salah, butuh kejernihan sudut pandang dalam melihat segala sesuatu, yg suka jadi gak terlihat salahnya sdg yg benci, apapun tdk ada yg benar.

      Hapus
    4. q sering dengerin ceramah cak nun...
      dan caknun jg pernah pesan; ojo manut aku, ojo ngetutno caraku lan sembarangane...
      gorong mesti aku dewe bener...
      manuto kanjeng nabi seng keno go panutan

      Hapus
  9. Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya....

    BalasHapus
  10. Cak nun pean tambah suwi tambah gak bijaksana.

    BalasHapus
  11. Saat kerjasama ma Korea,Jepang,Amerika,Rusia...gak ada tuh yg protes & bilang mau diperbudak mereka....giliran kerjasama ma China...muncul istilah jadi jongos di rumah sendiri,antek Aseng.....
    Kenapa ya???

    BalasHapus
  12. Saya rasa kalau SDM kita sudah mumpuni pastilah ndak akan ad orng asing ,saat ini saja generasi muda mentalnya sudah rusak gimna gak mau di perbudak ..kalau hanya sebagian yang mau belajar untuk experimen, dan meningkatkan kualitas dirinya...harus nya dari china lah kita belajar..bukanya tuntutlah ilmu sampai ke negri china..jelas kan dsana gudangnya ikmu knpa kita tidak belajar malah ngejudge..#ambilpositifbuangnegatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuntulah ilmu sampai ke negeri syain. Syain kui bukan china.

      Hapus
  13. Hahaaha.. dapure nek njeplak koyo bener2 o Dewe..

    BalasHapus
  14. Ketoro nek seng mosting panitia akhirat,

    BalasHapus
  15. Kalimat cak nun yang saya ingat sesama siswa tidak bisa memberi rapor temannya.

    BalasHapus
  16. Ben sakmunine, mumpung durung pikun..

    BalasHapus
  17. Yang nulis barisanya kaum cingkrang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Otak lho yg cingkrang.. alias otak tempurung berlumut. Wkwkckk....

      Hapus
  18. Semakin kesini semakin mirip biduan RRI Dengkulzul.

    BalasHapus
  19. Semua insan manusia sama hamba Allah jadi gak usah saling olok mengolok lebih baik menata diri kita masing masing

    BalasHapus
  20. Baik buruk hidup itu pilihan mas... Baik untuk cak nun belum tentu baik untuk sampeyan .. umpatan bahasa yg saudara ucapkan untuk cak nun . Tentu baik untuk saudara... Tapi , juga belum tentu untuk orang lain .. begitu mas Bro .

    BalasHapus
  21. Udah, unknown diamlahlah...

    BalasHapus
  22. ha ha ha...sing diributke gek yo opo,memang maido lweh dene gampang,tinimbang nglakoni...wes ngurusi/noto awake dwe"ae lah ben slamet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. leres cak.. pancen ngoment dapur e tonggo luweh enak tinimbang ngramut dapur e dewe..

      Hapus
  23. Nyan apa yg ada di pikéran manusia tentang ramalan.. mereka seoalah mengetahui hal yg ghaib..

    BalasHapus
  24. Nggak perlu dikomentari berita berita yg bersifat provokasi..ini media beritanya nggak ada yg bagus....semua berbau provokasi

    BalasHapus
  25. Org sekarang pada pintar2 banget ya! Pinter plesetin omongan orang, pinter provokasi supaya terjadi permusuhan, penter menghasut dan pinter mengadu domba! Hanya gara2 kalah ga terima lalu menghalalkan segala cara!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada hubungan sama kalah menang, yang dibahas adalah RUU,serta gugurnya beberapa mahasiswa, bukan membahas pemilu. Justru anda yang malah terlihat sedang memutar balik dan mengadu domba dan menghalalkan segala cara.

      Hapus
  26. Kasih kepala di injak sama amerika selama 32 thn bahkn dampak sampe hari ini ga termasuk ya. Penasaran video penuhnya apa bener mbah nun bicara begitu

    BalasHapus
  27. Kalo ada pemuka agama yg menghasut maka dia akan mati klo sudah waktunya.. (mati rahasia tuhan)

    BalasHapus
  28. Ambil sisi baiknya, tinggal di lepeh yang ga bermanfaat. Gitu aja kok repot sampyn...

    BalasHapus
  29. kita doakan saja semoga negeri ini selalu damai, tentram dan sejahtera..

    BalasHapus
  30. Wes wektune zaman kolobendu.
    Harapannya semua kan baik" saja

    BalasHapus
  31. Biasakan menerima segala apapun secara utuh, akan lebih bagus lagi kalau punya kemauan untuk mencari kebenaran tsb, bagian diatas cuma "potongan" Coba cari video versi penuh(biasanya durasi sekitar 1 s/d 7 jam. Mari berfikir sehat,

    BalasHapus
  32. Di era global kita tidak mungkin bisa menghindari pengaruh asing. Agar mampu bersaing kita tingkatkan kualitas SDM kita melalui upaya pengembangan pendidikan agar lebih berkualitas,relefan dgn tuntutan zaman dan merata di seluruh wilayah NKRI

    BalasHapus
  33. Kalo lihat komen di medsos lihatlah yg minoritas itu justru suara yg sebenarnya,karena pemerintah punya tim utk ngejawab komen yg tidak sejalan dengannya di medaos,dan perbandinganya sangat sangat timpang,contoh kasus ambulance DKI bawa batu,sekali ngetweet dengan cepat langsung viral...eeeh ternyata hoax,dengan cepat langsung di hapus,komentar dimedsos yg asli dari hati perlu waktu ttp komentar yg terstuktur secara tim datngnya langsung bertubi2 sehingga rakyat semakin yakin dan percaya thd pemerintah krn banyaknya dukungan yg luar biasa di medaos,akan tetapi trik spt ini sdh mulai banyak yg mengetauinya,jadi untuk pengguna medsos agar bijak utk memilih sesuatu kebenaran.

    BalasHapus
  34. Riba di mana mana byk investor dari cina utk mensensarakan rakyat apakah ini oleh"dari cina rakyat iming"pinjaman dgn bunga yg besar waktu sedikit klau gk bisa mengembalikan di teror mana perlindunganmu pak jokowi utk rakyat

    BalasHapus
  35. Apa yg di katakan cak nun benar terjadi kebetulan yg jadi presiden orang solo bukan orang cina, andai kata yg jadi orang cina mau jadi apa negara kita ini..? Simaklah baik baik apa yg di katakan caknun itu sindiran yg sangat mengena kepada lawan politik di pilpres. Orang cina lawan orang solo wkwkk

    BalasHapus
  36. Jokowi itu manut karo ulama NU cak, mogane Jokowi uripe berkah pemerintahane aman dilindungi kalian Gusti ALLAH.

    BalasHapus
  37. Gk ada yg salah dgn ucapan cak nun. Yg salah tuh yg gk bisa mencernanya. Baca baik2, tidak ada kata china, atau kelompok/golongan dr ucapan cak nun. Baca, fahami, baru simpulkan.

    BalasHapus