Hari Aids Sedunia dan Kebobrokan Sekulerisme





hari aids
Aids ilustrasi
Oleh Ainul Mizan

Tanggal 1 desember 2019, diperingati sebagai Hari Aids Sedunia. Pengetahuan tentang cara
penularan HIV baik melalui hubungan se**ksual (free se**ks), transfusi darah, dan jarum suntik terus -menerus diulang. Mirisnya, hal demikian tidak mampu mencegah orang yang terjangkit HIV/Aids.

Indikasinya adalah di setiap peringatan Hari Aids sedunia tetap tidak sepi dari himbauan agar
masyarakat tidak mengucilkan ODHA.


Kasus HIV yang dilaporkan tiap tahun cenderung mengalami peningkatan. Sedangkan kasus penyakit
Aids yang dilaporkan relatif stabil. Orang yang terinfeksi HIV sudah banyak menyadari akan keadaan
dirinya. Artinya ketika masih dalam keadaan terinfeksi, mereka sudah melakukan terapi
kesehatannya.

Data dari Kemenkes RI disebutkan bahwa pada tahun 2018, kasus HIV ada 46.659 dan Aids ada
10.190 kasus. Pada tahun 2019, sampai Juni dilaporkan ada 22.600 kasus HIV dan 2.912 kasus Aids.
Sementara itu yang berpotensi besar menjadi ODHA cenderung didominasi oleh kaum pria daripada
kaum wanita. Di tahun 2017, dilaporkan ada 30.621 kaum pria yang terjangkit Hiv/Aids. Untuk kaum
wanita sejumlah 17.579 orang. Pada tahun 2018, dilaporkan ada 29.787 ODHA kaum pria. Untuk
kaum wanita sejumlah 16.879. Sedangkan di tahun 2019, dilaporkan ada 14.469 kaum pria dan 8.131
kaum wanita.

Data tersebut masih yang dilaporkan terkait kasus HIV/Aids yang terjadi di Indonesia. Tentunya
dalam skub dunia, kasus HIV/Aids akan lebih banyak lagi. Dan untuk membayangkanya sudah sangat
mengerikan. Terbersit sebuah tanya, sampai ke berapa kali harus diadakan peringatan Hari Aids
sedunia? Tidakkah hal demikian menyadarkan kita semua bahwa data - data tersebut hanya bertutur
pada kita akan bobroknya asas kehidupan yang melingkupi kita saat ini. Ya itulah sekulerisme.

Asas kehidupan yang bercorak sekulerisme telah meminggirkan peran agama dalam mengatur
kehidupan manusia. Secara khusus terkait tema HIV/Aids, sekulerisme telah mencampakkan peran
agama dari pergaulan pria wanita. Notabenenya dalam kehidupan kaum muslimin, pergaulan yang
islami sudah terpinggirkan oleh budaya barat yang merusak. Tidak ada lagi rasa malu akibatnya
pergaulan pria wanita sangat bebas, membuka aurat di tempat umum, bahkan hingga terjadi
perzinaan dan pemerkosaan. Tidak mau kalah, penyimpangan orientasi se*ksual seperti LGBT juga
ikut menyumbang data - data kasus HIV/Aids yang cenderung mengalami tren peningkatan. Inilah
potret kehidupan sekulerisme.

Solusi yang dijadikan alternatif dalam menangani kasus HIV/Aids ini tetap ala sekulerisme.
Pemakaian kondom, tidak berganti jarum suntik, dan hingga solusi melakukan hubungan se*ks hanya

dengan satu pasangan. Frase satu pasangan ini pun bisa berkonotasi dengan pacarnya saja dan atau
suaminya saja. Tetap saja semua tawaran solusi tersebut tergantung individu masing - masing,
karena kebebasan individu betul - betul diagungkan dalam sekulerisme. Padahal keimanan individu
itu bisa bertambah dan bisa berkurang. Dengan kata lain, alternatif solusi yang ditawarkan bagaikan
menggantang asap.

Peringatan Hari Aids sedunia mestinya menjadi cambuk yang bisa mengantarkan manusia kepada
sebuah kesadaran. Kesadaran yang membangunkan umat Islam khususnya akan bobroknya dan
gagalnya sekukerisme dalam menyelamatkan kehidupan manusia. Umat Islam sedunia yang cukup
besar jumlahnya sangat potensial mengarahkan dunia untuk menggusur sekulerisme. Sekulerisme
telah menjadi manusia tidak takut kepada Alloh swt. Betul sabda Rasul saw yang menyatakan bahwa
jika kalian tidak memiliki rasa malu, maka berbuatlah sekehendakmu.

Islam yang berasal dari Dzat pemilik alam semesta telah memiliki seperangkat aturan kehidupan
yang lengkap dalam memandu pergaulan pria dan wanita di masyarakat. Prinsip pengaturan Islam
dalam pergaulan pria wanita adalah terjadinya kerjasama yang baik di antara keduanya guna
mewujudkan kemaslahatan individu serta masyarakatnya, dengan tetap menjaga kemuliaan diri.
Dengan demikian bangunan masyarakat yang bersih diliputi suasana keimanan dan ketaqwaan akan
bisa diwujudkan.

Jangan sampai peringatan hari Aids sedunia ini hanya ceremonial tanpa taring yang bisa
menghentikan kebobrokan sekulerisme. Kalau begitu, mempertahankan sekulerisme berarti ikut
mempertahankan kebobrokannya di setiap momen Hari Aids sedunia. Sangat memprihatinkan!

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Hari Aids Sedunia dan Kebobrokan Sekulerisme"

Posting Komentar