Biadab! YouTuber Korea Ceritakan Pekerja Indonesia Jadi Budak Kapal China

Biadab! YouTuber Korea Ceritakan Pekerja Indonesia Jadi Budak Kapal China

Beritaislam - YouTuber, Jang Hansol di salurannya, Korea Reomit, pada hari Rabu waktu tempatan (05/06/2020), meninjau berita mengejutkan yang disiarkan oleh media Korea Selatan, MBC. Berita itu berkaitan dengan Kapal Indonesia (ABK) yang diduga mengalami eksploitasi berlebihan pada kapal yang berbendera Cina. Walaupun kru mati, mayatnya dibuang ke tengah laut.

Dalam video tersebut, saluran MBC berjudul "Eksklusif, 18 jam sehari bekerja. Sekiranya anda jatuh sakit dan mati, buang ke laut", menurut terjemahan Jang Hansol. "Video yang akan kita tonton setelah ini adalah kenyataan pelanggaran hak asasi manusia orang Indonesia yang bekerja di kapal China," kata Hansol yang meniru penyiar berita itu.


Dalam video tersebut, disebutkan MBC secara tidak sengaja mendapat rakaman tersebut setelah kapal berbendera China, Long Xing, kebetulan tersandar di Pelabuhan Busan, Korea Selatan. Berdasarkan terjemahan yang disampaikan oleh Hansol, kru Indonesia meminta pertolongan dari pemerintah Korea Selatan dan media lokal, kerana mereka merasa 'diperbudak' di kapal.

"Awalnya, televisyen tidak mempercayai rakaman itu. Terutama ketika hendak diperiksa, kapal itu dikatakan telah berlayar kembali. Televisyen itu mengatakan ia memerlukan penyelidikan antarabangsa untuk mengesahkan berita itu," kata Hansol. Selatan.

Dalam berita MBC, Hansol menjelaskan, video tersebut dirakam pada 30 Mac, dan apa yang berlaku di Lautan Pasifik barat. Dalam video tersebut terdapat sebuah kotak yang dibalut dengan kain merah dan diletakkan di dek kapal. Ternyata isi kotak itu adalah mayat Ari, seorang lelaki Indonesia berusia sekitar 24 tahun, yang bekerja di kapal China.

"Dalam berita MBC disebutkan, Ari telah bekerja lebih dari satu tahun dan meninggal dunia. Dalam video tersebut, seorang kru menggegarkan kemenyan dan menuangkan cairan sebagai bentuk pengebumian di sana, dan berkata 'Adakah anda (ada sesuatu untuk dikatakan) lagi? Tidak? Tidak? ' tanya kru kepada orang yang berada di puncak kapal, "jelas Hansol.

Setelah melakukan "upacara", mayat itu kemudian dibuang ke tengah laut. "Dan Mas Ari menghilang di tempat yang kita tidak tahu kedalamannya," kata Hansol meniru suara itu.

Dalam video tersebut, sebelum Ari meninggal, sebelumnya ada Al Fatah (19) dan Sepri (24), di mana mereka juga dilemparkan ke laut ketika mereka mati.

"Selepas itu, MBC menerbitkan pernyataan yang ditandatangani oleh ABK, di mana terdapat bahagian pengendalian jika mereka meninggal. Di bahagian yang ditandai dengan warna jingga, ada perjanjian bahawa jika ada kemalangan dan mati, mayat akan dikremasi. Kemudian, proses pembakaran mayat akan dilakukan ketika kapal beristirahat di suatu tempat, dengan catatan bahawa abu akan dipulangkan ke Indonesia, "kata Hansol menerjemahkan kata-kata pembaca berita MBC.

Terutama dalam keterangan salah seorang anak kapal yang wajahnya kabur dalam berita MBC, kru Indonesia mendakwa mayat mereka akan dikremasi di tempat terdekat. Dia menjelaskan dalam dialek Indonesia. Dalam surat itu, ada juga pernyataan bahwa mereka akan diinsuranskan dengan harga AS $ 10,000, sekitar Rp 150 juta, yang akan diserahkan kepada waris mereka.

Selepas itu, Hansol menafsirkan bahagian seterusnya di mana terdapat kru Indonesia yang memberi kesaksian bahawa tempat kerja mereka agak buruk dan ada eksploitasi buruh. Dan dikatakan bahawa rakan sekerja yang meninggal dilaporkan sakit selama satu bulan.

Selepas itu menurut lelaki yang memberi keterangan dalam video itu, rakannya mengalami kekejangan, kemudian terus bengkak di kaki, sebelum merebak ke badan dan mengalami sesak.

Hansol juga mengatakan bahawa kapal berbendera China sebenarnya membawa air minuman atau air mineral dalam botol, tetapi yang dapat meminumnya adalah pekerja dari China. "Dan bagi orang Indonesia, mereka minum air laut yang disaring," tambahnya.

Seorang pelaut dari Indonesia yang memberi keterangan mengungkapkan bahawa dia merasa pening kerana tidak dapat minum air laut, dan mengaku seperti kahak keluar dari kerongkong setelah meminum air tersebut.

Selanjutnya, kru mendakwa bahawa mereka bekerja sehari selama 18 jam, di mana pelaut itu mengatakan bahawa dia telah berdiri selama 30 jam. Kemudian mereka mendapat enam jam untuk makan, pada waktu itu, saksi mendedahkan mereka menggunakannya untuk duduk.

"Tidak masuk akal, mereka diberitahu untuk bekerja selama 30 jam, berdiri dan 6 jam untuk makan. Kami hanya memerlukan 6-8 jam tidur," kata Hansol sedih.

Penyiar MBC menjelaskan bahawa setiap kakitangan kapal bekerja di lingkungan yang serupa dengan perbudakan dan kru Indonesia tidak dapat dipisahkan dari ikatan perjanjian yang telah ditandatangani sebelumnya.

Peguam dari Pusat Undang-Undang Awam Kim Jong-cheol mengatakan ada eksploitasi dan pengaturan yang mengikatnya, menurut Hansol.

"Selain itu, Peguam Kim menjelaskan bahawa ada kemungkinan pasport mereka akan dirampas dan ada wang deposit supaya mereka tidak berusaha melarikan diri. Jadi tidak mudah bagi ABK untuk melarikan diri. Jadi mereka terikat," katanya.

Semasa bekerja di sana selama sekitar 13 bulan, lima awak kapal dari Indonesia menerima gaji sekitar 140,000 won, atau sekitar Rp 1,7 juta. Jika dibagi setiap bulan, pelaut hanya menerima sekitar Rp 11.000 won, atau Rp 135.350.

"Kapal ini disebut perahu nelayan tuna. Tetapi pada beberapa kesempatan, dikatakan mereka dapat menangkap hiu, di mana binatang itu akan ditangkap menggunakan tongkat panjang. Setelah itu, mereka akan memotongnya di mana sirip hiu dan bahagian badan lain akan disimpan di dalam kapal dengan cara terpisah, "jelas Hansol.

Aktivis alam sekitar Korea Selatan Lee Yong-ki mengatakan bahawa dilaporkan bahawa lebih dari 20 jerung ditangkap setiap hari. Dia mengatakan ada berita bahawa terdapat 16 kotak sirip hiu. Sekiranya satu kotak beratnya 45 kilogram, maka terdapat sekitar 800 kilogram.

Dalam laporan itu, dinyatakan bahawa kumpulan lingkungan yakin kapal tersebut khawatir akan kegiatan haram mereka dapat diketahui. Oleh itu, sekiranya ada kematian di kalangan ABK, mereka akan meneruskan operasi tanpa perlu bersandar di pelabuhan.

Menurut Lee, dia mengesyaki bahawa kerana terlalu banyak sirip hiu, kapal itu tidak dapat bertahan lama di suatu tempat. Kerana, jika mereka diperiksa oleh biro pelabuhan atau pabean, mereka akan mendapat sekatan berat kerana kegiatan mereka.

Pekerja yang tidak puas hati dilaporkan berpindah ke kapal lain dan tiba di Pelabuhan Busan pada 14 April, tetapi terpaksa menunggu selama 10 hari. Semasa menunggu, seorang pelaut dilaporkan mengadu sakit dada, dan dikejarkan ke hospital terdekat, di mana dia meninggal pada 27 April.

"Kumpulan hak asasi manusia yang menyiasat kematian empat orang di dalamnya kemudian melaporkannya kepada Pengawal Pantai Korea Selatan (KCG), untuk segera menyiasatnya. Seoul dilaporkan dapat menyiasatnya kerana pada tahun 2015, mereka meratifikasi perjanjian antarabangsa untuk mencegah perdagangan orang. Ini termasuk kerja paksa dan eksploitasi seksual, "jelas Hansol.

Tetapi dua hari selepas kejadian itu, kapal segera meninggalkan lokasi sehingga siasatan tidak dapat dilanjutkan. Nasib baik, menurut terjemahan Hansol, masih ada pelaut di Busan, di mana mereka ingin melaporkan pelanggaran hak asasi manusia yang mereka terima.

Krew dilaporkan meminta pemerintah Korea selain melakukan penyelidikan menyeluruh, di mana mereka mengaku ingin memberitahu dunia tentang apa yang mereka lalui.

"Baiklah, video ini ternyata membawa berita seperti itu. Saya sendiri tidak selesa dengan berita ini," kata Hansol prihatin. (*)

[beritaislam.org]

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Biadab! YouTuber Korea Ceritakan Pekerja Indonesia Jadi Budak Kapal China"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini