Ramai Pelanggan Mengeluh, PLN Akui Tambahkan Tagihan Listrik di April

Ramai Pelanggan Mengeluh, PLN Akui Tambahkan Tagihan Listrik di April

Beritaislam - Di tengah-tengah wabah COVID-19, orang terkejut dengan lonjakan Tagihan listrik PLN. Keluhan orang ramai telah menggema di media sosial awal bulan ini. Kenaikan luar biasa ini dialami oleh pelanggan elektrik pascabayar.

Rata-rata penggunaan elektrik masyarakat memang meningkat kerana Pemerintah mengenakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Aktiviti kerja dan belajar sekarang kebanyakannya dilakukan di rumah, istilah popular Work From Home (WFH) dan School From Home.


Namun, peningkatan penggunaan elektrik dalam isi rumah disebabkan oleh WFH hanya sekitar 30 pesen. Pelanggan elektrik pascabayar mengadu bahawa kenaikan bil mereka lebih daripada itu, malah ada yang hampir dua kali ganda. PLN juga dituduh menaikkan kadar secara senyap.

Berkaitan dengan ini, PLN mengesahkan bahawa tidak ada kenaikan tarif elektrik. Tetapi PLN mengakui, ada tambahan bil elektrik pada bulan April. Sejak bulan Mac, PLN tidak lagi mengirim pendaftar meter ke lapangan untuk mencegah penyebaran virus korona.

Sebaliknya, PLN mengenakan caj mengikut purata penggunaan pelanggan dalam 3 bulan terakhir. Rang undang-undang penggunaan elektrik pada bulan Mac sesuai dengan penggunaan rata-rata 3 bulan sebelumnya. Tetapi dalam perkembangannya, PLN mengubah polisi.

Penggunaan elektrik pada bulan Mac meningkat disebabkan oleh sekatan sosial, yang bermaksud terdapat lebihan penggunaan yang belum dibayar kerana PLN hanya ditagih sesuai dengan penggunaan rata-rata 3 bulan terakhir ketika kegiatan masyarakat masih normal, belum ada CBSS. Lebihan ini kemudian dikumpulkan oleh PLN hingga tagihan penggunaan April. 

Pada bulan April, tagihan itu sendiri meningkat kerana terdapat peningkatan penggunaan elektrik sesuai dengan pelaksanaan PSBB. Akibatnya, bil elektrik untuk bulan April meningkat dengan cepat. Penggunaan bulan April telah meningkat, dan kemudian ada bil tambahan dari bulan Mac.

"Sebagai contoh, penggunaan bulanan rata-rata adalah 50 kWh, tetapi sejak bulan Mac, orang mulai meningkatkan intensiti, sudah 70 kWh. Jadi penggunaan sebenar mereka adalah 70 kWh, tetapi kita mengenakan 50 kWh, yang bermaksud ada 20 kWh yang belum dikumpulkan. Ini kita bawa ke April, ketika mereka membayar, ada 20 kWh dibawa ke tagihan Mei, yang merupakan penggunaan bulan April, jadi itu adalah 90 kWh, ada 90 kWh ditambah 20 kWh yang dibawa pada bulan Mac, sehingga tagihan 110 kWh tampaknya tinggi. "Menjana penggunaan lebih dari 20 kWh pada bulan Mac dan peningkatan 40 kWh pada bulan April," kata Komunikasi Korporat dan CSR PLN EVP, I Made Suprateka, pada sidang media dalam talian pada hari Rabu (6/5). 

"Jadi sepertinya telah berlipat ganda. Inilah yang menjadi polemik. Kami sedar bahawa kami memerlukan pendekatan yang baik. Pertama, kenaikan bil bukan disebabkan oleh kenaikan tarif elektrik. tidak populis, "tambah Made. 

Di samping itu, ada juga pelanggan yang bil elektriknya menjadi tidak normal kerana penggunaan purata dalam 3 bulan terakhir sebelum bulan Mac tidak menggambarkan purata sebenar. Penggunaan pelanggan sedemikian sememangnya meningkat pada bulan Disember 2019 hingga Februari 2020. 

Sementara PLN mengenakan caj mengikut purata 3 bulan terakhir untuk penggunaan bulan Mac. Walaupun mungkin penggunaan pelanggan tidak banyak pada bulan Maret.

"Ada juga kes di mana beban rata-rata lebih tinggi daripada pada bulan Maret, itu dapat terjadi kerana pada bulan Desember tinggi sehingga ada lebihan tagihan," kata Made.

Katanya lagi, PLN akan bertanggungjawab sekiranya bil elektrik terlalu tinggi dan tidak sesuai untuk penggunaan pelanggan. Bayaran berlebihan daripada pelanggan akan mengurangkan bil pada bulan berikutnya.

"Jangan khawatir, kami akan memperhitungkannya, ini adalah kumulatif. Kami tidak dapat menghindari bahkan 1 kWh. Jadi sementara itu kami perlu mengatakan," dia menyimpulkan. (kumparan*)

[beritaislam.org]

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Ramai Pelanggan Mengeluh, PLN Akui Tambahkan Tagihan Listrik di April"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel