Dahnil Anzar: Buzzer Muncul Karena Politisi Tak Punya Prestasi






Buzzer, bekerja kompak & serempak. Dari menggiring opini hingga dituding menyebar hoax. Siapa mereka? Bergerak sukarela atau sesuai arahan "Kakak Pembina"? Siapa sesungguhnya bermain buzzer?

Menurut Dahnil munculnya buzzer ini karena politisi kita minim Prestasi, alias tak punya prestasi


Fenomena buzzer atau pendengung di media sosial masih marak pasca pertarungan Pilpres 2019 berlangsung.

Jurubicara Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, Dahnil Anzar Simanjuntak menguraikan bahwa buzzer masih bertahan untuk menyebar hal-hal yang pro pemerintah.

Hal itu sesuai dengan hasil penelitian dari Universitas Oxford berjudul “The Global Disinformation Order 2019 Global Inventory of Organised Social Media Manipulation” yang digarap oleh Samantha Bradshaw dan Philip N. Howard.

Dengan kata lain, kata mantan ketua umum PP Pemuda Muhammadiyah itu buzzer muncul karena pemerintah minim prestasi. Sebab, ketika prestasi pemerintah tinggi dan baik, maka secara otomatis pasti masyarakat jadi buzzer pemerintah secara sukarela

“Jadi sebenarnya tidak usah khawatir kalau punya prestasi, publik akan ramai-ramai jadi buzzer,” ujarnya dalam acara Indonesia Lawyers Club (ILC) bertajuk “Siapa yang Bermain Buzzer?” yang disiarkan TV One, Selasa (8/10).

Lebih lanjut, Dahnil turut menduga bahwa buzzer yang lebih ramai ketimbang para top influncer karena percakapan dan perilaku para politisi Indonesia tidak berkualitas. Buzzer akhirnya mengambil peran sebatas menyebar pernyataan mereka.

“Mereka tidak bisa mengeluarkan ide otentik. Akhirnya ada pesanan, ada permintaan untuk menyebar pesan,” pungkasnya.

Lihat video selengkapnya penampilan Dahnil di ILC : [Dahnil Goda Ngabalin Gantikan Rudiantara atau Moledoko, Ngabalin Ngaku Mau Urus Pesantren]

[Beritaislam.org]

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Dahnil Anzar: Buzzer Muncul Karena Politisi Tak Punya Prestasi"

Posting Komentar