MUI Papua Minta Jokowi Ngantor di Papua Urusi Konflik





KH Saiful Islam Al-Payage

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Papua, KH Saiful Islam Al-Payage, meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) segera datang ke Papua untuk menyelesaikan persoalan yang tengah memanas di Papua. Bahkan, dia meminta Jokowi untuk sementara waktu berkantor di Jayapura.


“MUI Provinsi Papua meminta segera Presiden Joko widodo untuk turun ke Papua, kalau bisa berkantor di Jayapura. Karena persoalan ini bukan sepele, tapi ini persolaan yang sangat besar,” ujar Saiful Islam, Jumat (30/8). dilansir dari republika.

Dia mengatakan, massa aksi demontrasi yang ada di Jayapura sementara ini baru membakar gedung-gedung, membakar toko dan fasilitas umum lainnya. Namun, menurut dia, jika hal ini terus dibiarkan bisa terjadi konflik horizontal di tengah masyarakat.

“Ini baru aja bakar-bakar gedung, bakar toko, bank, saya tidak tahu besok ini mereka bisa saling bunuh antarorang. Jadi saya harap kalau bisa besok presiden sudah di Papua untuk menyelesaikan persoalan ini,” ucapnya.

Selain itu, Saiful Islam juga berharap kepada Polri dan TNI yang ada di Provinsi Papua dan Papua Barat untuk selalu bertindak sesuai standar operasional prosedur (SOP). Karena, dia tidak ingin keberadaan TNI dan Polri di Papua justru menimbulkan persoalan baru dan membuat persoalan menjadi semakin rumit.“Jadi perlu ada proses-proses. Tetap penegakan hukum tapi harus melalui proses yang betul-betul diukur,” katanya.

Seperti diketahui, penyerangan terhadap Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya yang diwarnai dengan rasisme memicu amarah ribuan masyarakat Papua. Mereka melakukan unjuk rasa sembari merusak gedung perkantoran di Manokwari, Papua Barat, Senin (19/8) lalu. Dalam aksi itu massa membakar gedung DPRD Papua Barat.

Amarah warga Papua terus berlanjut hingga Kamis (29/8) kemarin. Warga Papua yang tinggal di Jayapura juga melakukan demonstrasi sembari membakar sejumlah perkantoran, seperti kantor Majelis Rakyat Papua, kantor Telkom, kantor pos, dan sebuah SPBU. [rol]

Jokowi Sepedaan di Candi Borobudur

Presiden Joko Widodo atau Jokowi ditemani Ibu Negara Iriana mengunjungi kawasan Candi Borobudur Kabupaten Magelang, Yogyakarta, Jumat (30/8/2019). (Lizsa Egeham/Liputan6)
Liputan6.com, Magelang - Bertandang ke Magelang, Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Ibu Negara Iriana Joko Widodo, Jumat pagi bersepeda di kawasan Candi Borobudur.

Ikut dalam rombongan Presiden bersepeda antara lain Mendikbud Muhajir Effendi, Menteri Pariwisata Arief Yahya, Menteri Perhubungan Budi Karya, Menteri Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menko Kemaritiman Luhut Luhut Binsar Panjaitan, dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo.

Presiden Jokowi mengenakan jaket warna merah dipadu dengan celana hitam, sedangkan Ibu Negara mengenakan jaket bermotif bergaris dengan warna merah tua dengan celana panjang putih.

Sesampai di pintu masuk Kenari, Presiden dan rombongan memarkir sepeda kemudian naik ke halaman candi sisi barat dengan berjalan kaki.

Presiden kemudian naik Candi Borobudur dari tangga sisi utara dan turun dari sisi barat. Saat Presiden dan rombongan menaiki candi, kawasan candi terbuka untuk wisatawan umum.

Dalam kunjungan ke Borobudur tersebut, Presiden batal menemui para pedagang di Sentral Kerajinan Makanan Borobudur. Dari Kenari Presiden beserta rombongan langsung naik mobil menuju Hotel Plataran.
Banner iklan disini

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "MUI Papua Minta Jokowi Ngantor di Papua Urusi Konflik"

Posting Komentar