Ngeri, Dokter Inggris Sebut Ventilator yang Dibeli dari Cina Dapat Membunuh Pasien Virus Corona

Ngeri, Dokter Inggris Sebut Ventilator yang Dibeli dari Cina Dapat Membunuh Pasien Virus Corona

Beritaislam - Para dokter dan manajer medis senior Inggris telah menyuarakan keprihatinan atas 250 ventilator yang dibeli Inggris dari Cina.

Jika ventilator ini digunakan di rumah sakit, mereka memperingatkan "bahaya yang signifikan pada pasien, termasuk kematian," menurut surat yang dilihat oleh NBC News .

Ventilator yang diterima dari China, model Shangrila 510, dibuat oleh salah satu produsen ventilator utama negara itu, Beijing Aeonmed Co. Ltd. Pabrikan tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.


Surat itu merinci keprihatinan serius atas kualitas "dasar" ventilator, menyebut pasokan oksigen "variabel dan tidak dapat diandalkan." Para dokter mengatakan bahwa mesin-mesin itu juga tidak dikenal oleh dokter-dokter Inggris dan dibangun untuk penggunaan ambulans, daripada untuk penggunaan rumah sakit.

Ditujukan langsung ke pejabat senior NHS, surat itu menyatakan: "Kami menantikan penarikan dan penggantian ventilator ini dengan perangkat yang lebih mampu memberikan ventilasi perawatan intensif untuk pasien kami."

NHS mengarahkan Newsweek ke Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial (DHSC) untuk memberikan komentar. DHSC mengatakan model ventilator Shangrila 510 disimpan sebagai cadangan dan saat ini tidak digunakan di rumah sakit mana pun.

"Ventilator harus lulus tes peraturan yang kuat untuk memastikan mereka memenuhi standar sebelum dikirim ke rumah sakit NHS," kata juru bicara pemerintah kepada Newsweek .

Surat tertanggal 13 April datang sembilan hari setelah menteri kabinet Inggris merayakan pembelian peralatan.

"Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pemerintah China atas dukungan mereka dalam mengamankan kapasitas itu," kata Kanselir Kadipaten Lanchester, Michael Gove, dalam jumpa pers baru-baru ini pada saat itu.

Baca Juga: India-Inggris Seret China ke Pengadilan Internasional dan Tuntut Ganti Rugi Hingga 3,2 Triliun Euro Karena Coronavirus Wuhan

Inggris bukan satu-satunya negara yang menghadapi masalah dengan peralatan medis dari Tiongkok. Baik Belanda dan Finlandia dilaporkan menemukan bahwa masker yang dibeli dari Cina belum memenuhi standar yang diperlukan di rumah sakit. Keakuratan kit pengujian yang dibeli dari produsen Cina untuk coronavirus novel juga dipertanyakan di Spanyol dan Inggris, menurut laporan media.

Kekuatan Cina dalam memproduksi peralatan yang menyelamatkan jiwa sangat penting bagi pemerintah yang bergegas untuk mengisi kesenjangan dalam pasokan mereka sendiri. Pada jumpa pers hari Minggu yang lalu ini, Li Xingqian, direktur Departemen Perdagangan luar negeri Departemen Perdagangan China, mengatakan 74 negara dan enam organisasi internasional telah menandatangani 192 kontrak untuk pasokan medis Tiongkok.

Pada 15 April, pemerintah Cina menangani ekspor palsu dan rusak, berjanji untuk "memberikan hukuman dengan toleransi nol" kepada perusahaan yang mengekspor peralatan tersebut, kata Zhao Lijan, juru bicara Kementerian Luar Negeri.

Sementara itu, wabah saat ini membaik di Inggris, dengan kapasitas ventilator cadangan di semua wilayah negara. [gelora.co]

Baca juga: 21 Juta Pengguna Ponsel di China Lenyap, Angka Kematian Sebenarnya Karena Corona?

[beritaislam.org]

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Ngeri, Dokter Inggris Sebut Ventilator yang Dibeli dari Cina Dapat Membunuh Pasien Virus Corona"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel