KERAS! Rizal Ramli Sindir Pejabat Sudah Kaya Izinkan TKA China Untuk Kepentingan Bisnis Saat Wabah Corona


Rizal Ramli Sindir Pejabat Sudah Kaya Izinkan TKA China

Beritaislam - Kepretan keras ekonom senior mantan Menko Perekonomian Dr. Rizal Ramli di acara ILC tvOne edisi Selasa (17/3/2020) yang mengangkat topik soal penanganan wabah corona.

Di saat negara dalam kondisi darurat dan bencana nasional wabah corona, malah TKA China masih bebas masuk Indonesia. Padahal virus corona berasal dari negara China.

Mirisnya, ada pejabat yang malah membela kedatangan TKA China.


Akhirnya Rizal Ramli secara blak-blakan mengungkap sosok dibalik itu: "Ada yang mengizinkan pekerja (TKA) Tiongkok, walaupun udah dilarang. Ini sih bisnis interes (kepentingan bisnis) dari pejabat yang merangkap sebagai pengusaha," kata Rizal Ramli di ILC. "Saya rasa harus diingatkan oleh kolega lainnya, bukan oleh saya. Itu temen saya, dan udah kaya lah, berhenti sebentar kek buat kepentingan nasional," tegasnya. [Video] .

Tab 2 kali untuk memutar video


Sebelumnya diberitakan, Di tengah merebaknya virus corona, masyarakat dihebohkan dengan 49 TKA China yang bisa masuk ke Kendari. Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan sudah mengetahui adanya informasi tersebut. Berbeda dengan langkah dan sikap Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) yang merekomendasikan deportasi TKA ilegal itu, Luhut malah membela para pekerja asing tersebut.

Luhut menganggap tidak ada pelanggaran dari kedatangan puluhan TKA tersebut. Sehingga ia meminta masalah ini jangan diperpanjang.

“Jangan dibesar-besarkan juga. Harus proposional. 49 itu dapat visa 211 A pada 14 Januari sebelum kita dapat larangan China datang ke Indonesia. Ada juga Permen Kumham. Jadi nggak ada yang dilanggar,” kata Luhut di Kantor Kemenko Maritim, Jakarta, Rabu (18/3).

Luhut Izinkan TKA China

Sebanyak 49 TKA itu bekerja di perusahaan pemurnian nikel yaitu PT Virtue Dragon Nickel Industry (PT VDNI) di Kecamatan Morosi, Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara. Luhut menjelaskan puluhan TKA itu sedang ditangani petugas.

“Mungkin ada sedikit masalah teknis 211 A dan 211 B. Sekarang mereka masih di karantina di Kendari. Biar saja dulu. Nanti kita lihat,” ujar Luhut.

Luhut menegaskan kedatangan 49 TKA China tersebut sudah sesuai prosedur yang berlaku di Indonesia. Meski begitu, ia juga memastikan pemerintah bakal mengutamakan keselamatan masyarakat.

“Mereka legal semua. Jangan meributkan hal-hal yang enggak perlu. Kita juga enggak mau impor penyakit,” tutur Luhut.

Eksternal Affairs Manager PT VDNI, Indrayanto, juga mengaku bahwa TKA tersebut berkerja di PT VDNI, dan jumlah TKA yang tiba di bandara itu sebanyak 49 orang. Indrayanto juga menegaskan bahwa puluhan TKA itu baru tiba dari Jakarta setelah mengurus perpanjangan visa kerja.

Sebelumnya, Kapolda Sultra Brigjen Pol Merdisyam juga menyebut para TKA asal China itu baru tiba dari Jakarta untuk memperpanjang visa di Kedutaan China di Jakarta. Tapi setelah mencuat fakta yang berbeda, Kapolda Sultra kemudian mengklarifikasi pernyataanya.
.
"Kalau kemudian dalam pendalaman ternyata ditemukan jejak perjalanan mereka adalah dari China, dan bukan dari Jakarta. Nah itulah yang menjelaskan keadaan sebenarnya. Jadi tidak ada maksud atau unsur kebohongan di sini, kami menyampaikan berdasarkan informasi awal (pihak Bandara). Kemudian tujuan kami adalah meredam keresahan masyarakat dengan beredarnya video tersebut," kata Merdisyam di Kendari, Selasa (17/3).


[beritaislam.org]

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "KERAS! Rizal Ramli Sindir Pejabat Sudah Kaya Izinkan TKA China Untuk Kepentingan Bisnis Saat Wabah Corona"

Posting Komentar