Daging Babi Disulap Jadi Daging Sapi Gegerkan Bandung, Setahun Capai 63 Ton

Berita Daging Babi dijual daging sapi Bandung

Beritaislam - Warga Bandung digegerkan dengan kabar tak sedap dibulan ramadhan, pasalnya telah beredar di pasaran 63 ton daging babi yang disulap menjadi daging sapi.

Hal ini tentulah sangat menyedihkan, karena warg tidak tahu sejak kapan para pelaku beroperasi.

Hal ini menjadi kepanikan tersendiri kepada warga Bandung, Bapak Arka salah satu pembeli daging di sebuah pasar di kota Bandung mengaku kesal dengan kabar tersebut saat ditemui beritaislam.org.

"Yaa kesal lah mas, kita ndak tau sudah dari kapan para pelaku melakukan ini? jangan-jangan sudah dari dulu, saya kan suka makan bakso, ya takutlah jangan-jangan ada tukang bakso yang mengambil di tempat mereka dan termakan sama kita" terangnya.


Mengutip dari kabar cnn indonesia Polresta Bandung mengamankan empat pelaku pengedar daging babi yang dijual seolah-olah daging sapi di wilayah Kabupaten Bandung. Selama setahun mereka telah menjual dan mengedarkan 63 ton daging palsu tersebut.

Daging Babi Disulap Jadi Daging Sapi Gegerkan Bandung

Kapolresta Bandung, Kombes Pol Hendra Kurniawan mengatakan empat pelaku itu berinisial T (54), MP (46), AR (38), dan AS (39). Mereka, kata Hendra, mengolah daging babi hingga menyerupai daging sapi dengan menggunakan boraks.

"Saudara T dan MP ini hanya warga ngontrak kurang lebih satu tahun, berasal dari Solo. Barangnya ini dikirim oleh temannya dari Solo ke sini dengan menggunakan mobil pick-up," kata Hendra di Polresta Bandung, Kabupaten Bandung, Senin (11/5) seperti dilansir Antara.


Hendra menjelaskan, T dan MP berperan sebagai bandar daging tersebut, sedangkan AR dan AS berperan sebagai bandar sekaligus pengecer.

"Saudara AR ini menjual di daerah Majalaya, lalu saudara AS menjual di daerah Baleendah," kata dia.

Hendra mengimbau agar masyarakat lebih berhati-hati atas modus penjualan daging babi yang menyerupai daging sapi di wilayah Kabupaten Bandung. Pasalnya daging tersebut dijual lebih murah daripada daging sapi biasanya.

63 Ton dalam Setahun

Awalnya, pelaku yang berinisial T dan M membeli daging babi seharga Rp45.000 per kilogram dari Solo. Kemudian diolah menyerupai daging sapi dengan menggunakan boraks, lalu dijual seharga Rp60.000 di tingkat bandar.

Menurut Hendra, ada beberapa warga yang mendatangi langsung ke rumah pelaku.

Kemudian dari tingkat bandar, di bagi lagi ke tingkat pengecer kepada AR dan AS. Mereka, kata dia, menjual harga Rp85.000 sampai Rp90.000 per kilogram ke pasar dan masyarakat.

Sejauh ini, kata Hendra, mereka sudah melakukan aksinya selama kurang lebih satu tahun. Selama aksi itu, menurut Hendra sudah ada sebanyak 63 ton daging babi menyerupai daging sapi yang beredar di masyarakat.

"Jadi secara fisik, daging babi ini lebih pucat, tapi kalau daging sapi ini lebih merah, jadi proses (boraks) daging babi ini menjadi lebih mirip, lebih merah seperti daging sapi," kata dia.

Dari kasus tersebut, polisi telah mengamankan total 600 kilogram daging babi. Sebanyak 500 kilogram di antaranya yang diamankan dari freezer dan 100 kilogram sisanya diamankan dari para pengecer.

Para pelaku dijerat dengan Pasal 91 A jo Pasal 58 Ayat 6 UU Nomor 41 Tahun 2014 tentang peternakan dan kesehatan hewan, serta Pasal 62 Ayat 1 jo Pasal 8 Ayat 1 UU Nomor 8 Tahun 1999 tentang perlindungan konsumen dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara

Perihal kabar tersebut, beritaislam.org juga mendapatkan pesan Berantai dari WAG mengenai lokasi pra pelaku penjual daging babi yang disulap jadi daging sapi.

Perihal: Pengungkapan Penjualan Daging Babi kpd halayak umum sbg daging sapi

Identitas Pelaku:

1. PAINO, Wonosobo 28 April 1974,Laki - laki, Islam, Buruh harian lepas, Kp. Lembang RT.13 RW. 03 Ds. Kiangroke Kec. Banjaran Kab. Bandung (pengepul di kec. Banjaran);

2. TUYADI, Karangrejo 09 Juni 1965,Pedagang, Kp Salagombong Rt 004/003 Ds Sukadamai Kec Cicantayan kab Sukabumi (pengepul di Kec. Banjaran);

PENGECER:
1. ANDRI SUDRAJAT, umur 39 th, lakis, Islam, Tukang potong sapi, alamat kp. mekarsari RT. 06 RW. 23 Ds. Baleendah kab. bandung (pengecer di kec. Baleendah);

2. ASEP RAHMAT
umur 38 th, lakis, islam,   penjual daging, alamat kp. panjagalan RT. 03 / 04 Ds. Majakerta Kec. Majalaya Kab. Bandung (pengecer dipasar panjagalan Majalaya);

Kronologis Kejadian:
Bahwa pada hari Sabtu sekitar pukul 14.00 Wib  unit ranmor mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa di sekitaran Ds Kiangroke Banjaran ada aktivitas penjualan Daging Babi, kemudian anggota Ranmor melaksanakan penyelidikan di TKP tsb diatas benar, bahwa sdr. PAINO dan sdr. SUYADI  pengepul daging babi namun  dijual ke publik/masyrakat sbg daging sapi, seharga RP 60.000/kg, dan dirumah sdr. PAINO ditemukan 2
(dua) buah freezer besar  diduga isi daging babi skitar 500 (lima ratus) kg, atas kejadian ini selanjutnya dilakukan pengembangan thd para pengecer lalu didpt 2 org terduga pengecer (ANDRI dan ASEP) yg menjual ke tingkat masyrakat umum dan ditemukan daging babi sktar 100 kg,
bahwa sdr. PAINO dan sdr. SUYADI mengaku mendpat pasokan daging babi dari solo (jateng) dg harga Rp. 45.000/kg dan telah menjual daging babi skitar 7 bulanan;

Barang Bukti yang diamankan
1). Daging Babi kurang lebih sebanyak 5 Kuintal (500 kg) disita dari sde. PAINO dan sdr. SUYADI;
2). daging babi sktar 100 kg disita dari sdr. ASEP RAHMAT;
3).  2 (dua) buah freezer tempat daging babi;
4).  1 (satu) buah timbangan berikut gantungan daging;
5). 1 (satu) kg borax /brg pengawet;
6). 1 (satu) mobil grandmax warna silver sbg alat angkut pemasaran daging;
7). 1 (satu) spd motor honda beat warna hitam merah tanpa plat nopol, sbg alat angkut pemasaran daging babi;
8). 12 (dua belas) besi pancing utk mengantung daging;

MODUS OPERANDI;
a). Bahwa daging babi dijual kpd halayak umum/pasar, seolah2 daging sapi dg harga dari sdr. PAINO dan sdr. SUYADI seharga Rp. 60.000/kg lalu dijual ditingkat pengecer seharga Rp 75.000 - Rp. 90.000/kg, para pengepul dan pengecer mndpatkan keuntungan atas penjualan daging babi tsb;
b). utk mengawetkan daging dan menyerupakan daging babi seolah2 daging sapi pengepul mencapurkan borak ke daging babi, shg warnanya lbh merah menyerupai daging sapi;
c). diduga daging telah beredar kpd para pembeli baik rumah tangga maupun para penjual bakso di 3 (tiga) kecamatan (Banjaran, Baleendah dan Majalaya).

[beritaislam.org]

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Daging Babi Disulap Jadi Daging Sapi Gegerkan Bandung, Setahun Capai 63 Ton"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini